Viral, Kisah Pak Sukadi Mendadak Jadi Miliarder Karena Muntahan Ikan Paus

Seorang warga di Desa Pasar Lama, Kecamatan Kaur Selatan yang berprofesi sebagai nelayan, Sukadi mendadak kaya raya setelah menemukan muntahan ikan paus (ambergris) yang terapung di laut sekitar Pulau Enggano pada 2 November lalu. 


Dilansir harianrakyatbengkulu.com, muntahan ikan paus yang Sukadi simpan beberapa hari lalu dibawanya pulang ke kediamannya. Pada Kamis (09/11) kemarin muntahan ikan paus miliknya seberat 150 kilogram sudah terjual senilai Rp 3,3 miliar. Dimana harga perkilonya dihargai Rp 22 juta. 

Menurut cerita Sukadi, muntahan ikan paus tersebut dikumpulkannya dengan perahu dan disimpan di Pulau Enggano. Dikatakannya, muntahan ikan paus tersebut terapung mengikuti arus berjejer, bentuknya bermacam-macam ada yang berbentuk buah dan bulat. Ada juga yang kecil dan besar. Sedangkan warnanya putih bercampur kuning, jika dipegang seperti lilin. 

Meski sudah 150 kilogram terjual. Namun dirinya masih memiliki 200 kilogram lagi yang siap dijual. Sukadi mengaku masih mencari harga yang lebih pas. 

Ia mengatakan jika ada yang mau membeli diatas harga Rp 22 juta per kilonya atau minimal Rp 30 juta per kilonya. Ia siap menjualnya. Kepada para calon pembeli, juga bisa melihat-lihat terlebih dahulu agar tidak sampai kecewa atau ragu dengan muntahan ikan paus yang ia miliki. 

Seperti diketahui muntahan ikan paus ini merupakan barang langka, biasanya muntahan ikan paus digunakan untuk bahan pembuat parfum mewah. Harga yang dibandrol untuk muntahan ikan paus sangatlah mahal. Untuk muntahan ikan paus warna abu-abu saja per kilonya bisa mencapai Rp 500 juta. (FR)



Kenali Muntahan Ikan Paus, Menjijikkan tapi Harganya Selangit

Jika Anda suka jalan-jalan di pinggir pantai, jangan buru-buru bergidik saat melihat sesuatu yang lembek dan berbau busuk. Karena bisa jadi benda menjijikkan itu adalah apa yang ilmuwan sebut sebagai ambergris alias muntahan paus.

Dilansir Mirror.co.uk, tak banyak orang yang tahu tentang ambergris. Maka tak heran jika banyak orang yang abai dan buru-buru menyingkir jika melihat benda menjijikkan itu. Seperti yang dilakukan pasangan dari Lancashire, Inggris, Gary dan Angela. 

Medio April, mereka menemukan muntahan paus di pinggiran Pantai Middleton tak jauh dari tempat tinggal mereka. Gary-Angela awalnya jijik melihat benda lembek dengan bau tak sedap. "Seperti bau kotoran manusia bercampur dengan muntahan," ujarnya. 

Namun ia menyadari benda itu bukan sekadar kotoran. Ia kemudian membawanya pulang. Benda itu rupanya ambergris seharga 930 pound sterling atau setara hampir Rp 1 miliar rupiah. 

Lalu apa keistimewaan ambergris atau muntahan paus sehingga dibanderol dengan harga yang mahal? Konon, muntahan paus banyak dicari oleh produsen parfum ternama lantaran ambergris mampu menghasilkan wewangian yang dapat bertahan hingga sangat lama. 

Untuk memastikan batu lembek dengan bau tak sedap itu adalah muntahan paus, Anda harus mengujinya apakah mudah terbakar atau tidak. Jika mudah terbakar, kemungkinan itu adalah muntahan paus yang terdampar di pantai. Setiap paus memiliki ambergris yang berfungsi melindunginya dari memakan-makanan yang tak semestinya dimakan.

Jadi, cobalah kenali ambergris. Karena jika beruntung menemukan muntahan paus, Anda akan menjadi jutawan mendadak.

[liputan6.com/harianrakyatbengkulu.com]


loading...
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Viral, Kisah Pak Sukadi Mendadak Jadi Miliarder Karena Muntahan Ikan Paus"

Posting Komentar